The Story Of Prophet Muhammad (PBUH) In Indonesian

Hari ini, saya akan mulai menceritakan kepada Anda kisah Nabi terakhir yang diutus Tuhan ke bumi- Nabi Muhammad (SAW), Masya Allah, hebat sekali! Apakah kamu siap? Jadi, mari kita mulai.

Muhammad (SAW) lahir di Makkah, Arab, pada 12 Rabi' Al Awal. Ibunya, Aminah adalah putri Wahb Ibn Abdu Manaf dari keluarga Zahrah. Ayahnya, Abdullah, adalah putra Abdul Muthalib. Nenek moyangnya dapat ditelusuri hingga ke keluarga bangsawan Ismail, putra Nabi Ibrahim (as). Ayah Nabi meninggal sebelum ia dilahirkan, dan ibu Nabi merawatnya hingga usia enam tahun.

Pada saat Dia berusia enam tahun, ibu-Nya juga meninggal. Kakeknya Abdul Muthalib merawat anak yatim piatu tersebut dengan penuh kasih sayang. 

Namun kepala suku yang lama meninggal dunia dalam dua tahun berikutnya, dan sebelum kematiannya, Dia mengangkat si kecil untuk mengurus pamannya, Abu Thalib Nabi Muhammad (SAW), tumbuh sebagai anak yang taat. Ketika Beliau berumur dua belas tahun, Beliau menemani paman-Nya Abu Thalib dalam perjalanannya ke Busra. Mereka melakukan perjalanan selama berbulan-bulan di padang pasir. Ketika beliau memperkenalkan Muhammad (saw) kepada biksu tersebut, Bahira sangat terkesan.

Beliau kemudian berkata kepada Abu Thalib “Kembalilah bersama anak ini, dan jagalah Dia dari kebencian orang-orang Yahudi. Karier hebat menanti keponakanmu!” Abu Thalib tidak begitu mengerti maksud biksu itu, keponakannya hanyalah anak biasa! Dia mengucapkan terima kasih kepada Bahira, dan kembali ke Makkah. Setelah perjalanan ini, tidak ada hal istimewa yang terjadi dalam kehidupan Nabi muda ini dalam waktu yang lama. Namun semua ahli sepakat bahwa Dia mempunyai kebijaksanaan, budi pekerti dan akhlak yang agung, yang jarang ditemukan di kalangan masyarakat Makkah.

Beliau disukai oleh semua orang karena akhlaknya yang baik dan kebijaksanaannya sehingga beliau mendapat gelar ‘Al Ameen’ yang artinya beriman. Seperti anak lainnya, Dia harus melakukan pekerjaan rumah tangganya. Pamannya telah kehilangan sebagian besar kekayaannya, dan Nabi membantunya dengan mengurus ternaknya. Nabi Muhammad SAW kebanyakan menjalani kehidupan menyendiri. Ia bersedih ketika melihat tiba-tiba terjadi pertikaian berdarah di antara masyarakat Makkah. Masyarakat tidak peduli dengan hukum.

Hati Nabi bersedih ketika melihat penderitaan orang lain, dan kejadian seperti itu biasa terjadi sehari-hari di Makkah pada masa itu. Ketika Nabi berumur dua puluh lima tahun, beliau melakukan perjalanan sekali lagi ke Syam. Dan di sinilah itu. Dia bertemu cinta dalam hidupnya – Khadijah. Khadijah adalah salah satu wanita paling cantik dan mulia, dan dia berasal dari keluarga yang sangat kaya. Tapi dia seorang janda. Meski berstatus janda, banyak pria kaya dan terkemuka di masyarakat yang melamarnya.

Namun dia menolak semuanya, karena dia sudah kehilangan keinginan untuk menikah lagi. Hanya sampai Nabi Muhammad (saw) memasuki kehidupannya. Khadijah sedang mencari seseorang yang jujur ​​dan dapat menjalankan bisnis untuknya. Saat itulah dia diperkenalkan kepada Nabi. Dia mempelajarinya. Beliau seorang yatim piatu dan miskin, Beliau berasal dari keluarga bangsawan. Pria ini memiliki karakter moral yang sempurna, dan dikenal luas sebagai orang paling jujur. Nabi segera mulai bekerja untuknya, dan berangkat untuk perjalanan bisnis pertamanya, diikuti oleh seorang pelayan.

Setelah mereka kembali, dia bertanya kepada pelayannya tentang perilaku Nabi. Pelayan itu membuatnya takjub dengan laporannya! “Pemuda ini adalah yang paling baik hati yang pernah saya lihat,” katanya. “Dia tidak pernah memperlakukan saya dengan kasar, seperti yang dilakukan banyak orang lain!” “Dan saat kami bepergian di gurun pasir di bawah terik matahari, selalu ada awan yang mengikuti kami, memberikan kami keteduhan!” Tidak hanya itu, karyawan baru ini juga terbukti menjadi pebisnis yang sangat baik! Pertama-tama dia menjual barang dagangan yang diberikannya kepada-Nya. Kemudian dengan keuntungannya, dia membeli barang dagangan lainnya, dan menjualnya kembali, sehingga mendapat keuntungan ganda!! Khadijah sangat jatuh cinta pada Nabi.

Meskipun usianya 15 tahun lebih muda, dia memutuskan untuk menikah dengan pria ini. Keesokan harinya, dia mengirim saudara perempuannya kepada pemuda ini “Mengapa kamu belum menikah” dia bertanya kepadanya “Karena kekurangan sarana” Dia menjawab “Bagaimana jika saya menawarkan Anda seorang istri yang mulia dan cantik, apakah Anda tertarik? ?” dia bertanya “Siapa itu” Jawabnya. Saat dia menyebut nama adiknya, pemuda itu terkekeh takjub. Bagaimana saya bisa menikahinya? Dia telah menolak pria paling mulia di kota. Mereka jauh lebih kaya dan terkemuka daripada gembala malang ini!” Namun saudari itu menjawab, “Jangan khawatir, saya akan mengurusnya!”

Tidak lama kemudian, Nabi menikah dengan Khadijah (ra). Itu adalah awal dari salah satu pernikahan paling penuh kasih, paling bahagia, dan sakral sepanjang sejarah umat manusia! Pernikahan ini memberinya hati penuh kasih seorang wanita, yang menghibur-Nya, dan tetap hidup di dalam-Nya, secercah harapan ketika tak seorang pun percaya kepada-Nya. Nabi menjalani kehidupan yang kaya selama bertahun-tahun setelah itu. Ketika Nabi mencapai usia 35 tahun, berdasarkan keputusannya beliau menyelesaikan perselisihan besar yang mengancam akan menjerumuskan Arab ke dalam serangkaian perang baru. Saatnya untuk membangun kembali Kakbah.

Setiap suku yang berkumpul disana menginginkan kehormatan untuk mengangkat batu hitam, peninggalan maha suci. Para pemimpin dan orang-orang dari masing-masing suku bertempur di antara mereka sendiri untuk mendapatkan kehormatan. Kemudian seorang warga senior turun tangan dan dia berkata kepada orang-orang “Kalian akan mendengarkan orang pertama yang masuk melalui gerbang itu” Orang-orang setuju, dan menunggu dengan sabar sambil melihat ke arah gerbang. Orang pertama yang memasuki gerbang itu tidak lain adalah Nabi Muhammad ( SAW), Al-Amin!! Suku-suku yang berbeda meminta nasihatnya, dan setelah mereka selesai, Nabi memerintahkan, “Letakkan batu itu di atas kain. 

Setiap suku mendapat kehormatan untuk mengangkat batu itu dengan memegang sebagian kainnya!”
Masyarakat dengan senang hati menyetujui gagasan ini. Batu itu kemudian ditempatkan, dan pembangunan kembali Rumah itu selesai tanpa gangguan lebih lanjut! Pada saat inilah Usman, Ibnu Huwairith tiba di Makkah. Ia mencoba menggoda penduduk Makkah dengan menggunakan Emas Bizantium, dan berusaha menjadikan wilayahnya bergantung pada pemerintahan Romawi. 

Namun usahanya gagal, karena Nabi turun tangan dan memperingatkan masyarakat Makkah. Nabi selalu membantu orang miskin dan juga yang membutuhkan. Dikisahkan ketika pamannya, Abu Thalib, terjerumus ke dalam masa-masa sulit, Nabi melunasi seluruh utangnya dengan menggunakan kekayaan pribadinya. Nabi juga mengasuh anak pamannya “Ali”, dan membesarkannya. Setahun kemudian, dia mengadopsi ‘Akil, salah satu putra pamannya.

Nabi dari awal yang sederhana, kini telah menjadi kaya raya, dan cukup dihormati. Khadijah (ra) melahirkan tiga orang putra dan empat orang putri, namun tidak ada satupun anak laki-laki yang selamat, mereka semua meninggal pada masa kanak-kanak itu sendiri. Nabi sangat mencintai Ali, dan dia menemukan penghiburan dalam dirinya. Pada saat itulah sekelompok penjarah Arab menangkap Zayd, seorang anak laki-laki, dari pelukan ibunya. 

Para penjarah ini kemudian menjual anak laki-laki itu sebagai budak di pasar 'Ukaz Zayd yang dibeli oleh seorang kerabat Khadijah, dan Dia memberikannya sebagai hadiah kepadanya. Khadijah kemudian memberikan anak laki-laki itu kepada Nabi sebagai hadiah. Nabi menjadi sangat dekat dengan Zaid, yang ia sebut sebagai Al-Habib, yang berarti ‘yang tercinta’. Zayd menganggap Nabi sebagai mentornya, dan mengikuti jalan-Nya.

Anak laki-laki itu memiliki pikiran spiritual dan akhlak Nabi yang baik. Sementara itu, orang tua Zaid masih berduka atas kehilangan putra mereka. Mereka berdoa setiap hari agar putra kesayangan mereka dikembalikan kepada mereka. Suatu hari, orang tua Zayd mengunjungi Makkah untuk menunaikan ibadah haji. Di sinilah mereka melihat Zaid, dan dengan lega, mereka berlari ke arahnya. Ketika ayahnya mengetahui berita indah ini, Dia mengisi tasnya dengan emas, dan mendekati Muhammad. Sang ayah berpikir bahwa Dia dapat membeli kembali putranya dari pemiliknya.
Ayah Zayd menemui Nabi dan memintanya untuk melepaskan putranya. 

Kemudian Nabi bertanya kepadanya, “Siapakah orang ini, yang pembebasannya kamu tuntut?” “Budakmu Zayd Ibnu Haritha” jawab sang ayah “Maukah aku tunjukkan kepadamu cara agar kamu bisa mendapatkan putramu kembali, tanpa membayar emasnya” Sang ayah terkejut, dan dia bertanya “Apa maksudnya ini?” “Aku akan memanggilnya ke sini di depanmu. Jika dia ingin pergi bersamamu, maka dia bebas melakukannya. Kamu bisa menerima dia dengan senang hati, dan sekarang aku akan mengambil pembayaran darimu” “Tetapi” Nabi melanjutkan “Jika dia lebih memilih untuk tinggal bersamaku, maka aku tidak akan memaksanya untuk pergi bersamamu” Ayah Zaid setuju, dan mereka memanggil anak itu. Nabi kemudian menjelaskan pilihan yang dimilikinya, dan memintanya mengambil keputusan.

“Aku akan tinggal bersamamu” kata anak laki-laki itu segera. Ayahnya kaget mendengarnya! Lalu dia bertanya kepadanya, “Apakah kamu tidak ingin tinggal bersama orang tuamu? Atau apakah kamu lebih memilih untuk tetap menjadi budak?” “Ayah,” kata anak laki-laki itu, “Saya sangat tersentuh oleh kualitas pria ini, dan dari cara dia memperlakukan saya dengan cinta dan kasih sayang. Saya tidak akan pernah bisa meninggalkannya dan tinggal di tempat lain.” Hati Nabi berdebar-debar mendengarnya. Dia menuntun Zayd ke pusat kota, dan Dia menyatakan dengan lantang “Inilah anakku, dan kita saling mewarisi” Akibatnya, Zayd bin Haritha berganti nama menjadi Zayd bin Muhammad seperti yang lazim pada masa itu! Hubungan baik ini berlangsung hingga nafas terakhirnya.

Nabi Muhammad (saw) mendekati usia empat puluh tahun. Ia sangat sedih melihat kondisi rakyatnya. Negaranya dilanda peperangan, dan rakyatnya tenggelam dalam barbarisme. Mereka kecanduan takhayul dan penyembahan berhala. Masyarakat selalu bertengkar satu sama lain. Nabi mempunyai kebiasaan mengasingkan diri di sebuah gua di Gunung Hira, hanya beberapa mil dari Mekah. Dia biasa berdoa dan bermeditasi di dalam gua ini, sebagian besar waktunya sendirian. 

Di sini beliau sering menghabiskan malam-malamnya dengan pemikiran yang mendalam dan persekutuan yang mendalam dengan Allah Yang Maha Mengetahui alam semesta. Pada suatu malam ketika tidak ada seorang pun di dekatnya, seorang malaikat muncul di hadapan-Nya!!

Nabi terkagum-kagum melihat malaikat itu! Dia tidak dapat mempercayai mata-Nya!! Malaikat kemudian meminta Nabi untuk membaca! Namun bagaimana Nabi bisa membaca, padahal beliau belum pernah bersekolah? “Saya bukan seorang pembaca” Dia berkata kepada malaikat itu. 

Lalu tiba-tiba malaikat itu memegangnya dan meremasnya erat-erat! Malaikat berkata lagi “Baca” “Aku bukan pembaca, Nabi menangis lagi!” Malaikat itu kemudian meremas Nabi dengan keras, hingga dia mengira akan pingsan! Dan dia berkata, “Baca! Dengan menyebut nama Tuhanmu dan Yang Maha Memelihara, yang menciptakan manusia dari segumpal darah yang membeku. Membaca! Dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah, Yang mengajarkan tulisan dengan pena yang tidak dia ketahui”

Nabi mengulangi kata-kata itu dengan hati gemetar! Bingung dengan pengalamannya, Nabi berjalan pulang. Begitu Beliau memasuki rumahnya, Beliau berkata kepada istrinya, “Bungkuslah aku! Bungkus aku!” Dia gemetar ketika Dia mengatakan ini, dan Dia membungkus Dia dengan handuk, sampai rasa takutnya hilang. Dia menjelaskan kepada istrinya apa yang terjadi. Ketika Dia selesai, Dia bertanya padanya apakah menurutnya Dia sudah gila! “Allah melarang!” 

Dia menjawab “Dia pasti tidak akan membiarkan hal seperti itu terjadi, karena kamu mengatakan yang sebenarnya, kamu setia dalam amanah, kamu membantu sesamamu” Kemudian Dia pergi menemui sepupunya Warawa Ibn Naufal, yang sudah tua dan buta. Namun Dia mengetahui kitab suci dengan cukup baik, Dia telah menerjemahkannya ke dalam bahasa Arab.

Ketika dia menceritakan kepadanya tentang apa yang terjadi pada suaminya, dia berteriak, “Suci! Suci! Inilah Roh Kudus yang turun kepada Musa! Dia akan menjadi Nabi bagi umat-Nya! Katakan ini padanya dan mintalah Dia untuk memiliki hati yang berani! Nabi terus menerima wahyu selama sisa hidup-Nya. Itu dihafal dan ditulis oleh para sahabatnya di atas kulit domba. Nabi mengetahui bahwa manusia harus mendengar risalah dari Allah. Jadi, Dia mulai memberitakan kepada orang-orang apa yang Tuhan katakan kepadanya. 

Selama beberapa tahun pertama misi-Nya, Nabi berkhotbah kepada keluarga dan teman-teman dekat-Nya. Wanita pertama yang masuk Islam adalah istrinya Khadijah (ra).
Dan hamba-Nya yang pertama adalah hamba-Nya – Zaid! Teman lamanya, Abu Bakar, adalah pria dewasa bebas pertama yang berpindah agama. Bertahun-tahun kemudian, Nabi bersabda tentang dia, “Saya tidak pernah mengajak siapa pun masuk Islam tanpa keraguan pada awalnya, kecuali Abu Bakar. Belakangan, Nabi mendapat perintah untuk berdakwah secara terbuka.

Nabi berkhotbah bahwa semua orang setara di hadapan Tuhan, dan ini menantang otoritas pendeta setempat! Suatu hari, mereka berkumpul dan memutuskan untuk menekan gerakan Nabi. Mereka memutuskan bahwa setiap keluarga harus mengambil tanggung jawab untuk membasmi para pengikut Islam. Setiap rumah tangga mulai menyiksa anggotanya sendiri, kerabat dan budak yang mengikuti Nabi. Orang-orang tersebut dipukuli, dicambuk dan kemudian dijebloskan ke penjara.

Bukit Ramada dan tempat bernama Bata kini menjadi tempat penyiksaan yang kejam. Hanya Nabi yang tertinggal, karena Beliau mendapat perlindungan dari Abu Thalib dan Abu Bakar. 

Kemudian para pendeta mencoba menggoda Nabi untuk memeluk agama mereka. Untuk itu, mereka mengutus Utba Ibnu Rabi'ah untuk menemui Nabi. “Wahai putra saudaraku” kata sang utusan, “Kamu dibedakan berdasarkan sifat-sifatmu. Namun, Anda telah mencela Tuhan kami. Aku di sini untuk mengajukan usul kepadamu” “Aku mendengarkanmu, hai putra Walid” kata Nabi. “Jika kalian bersedia memperoleh kekayaan, kehormatan, martabat, maka kami bersedia menawarkan kepada kalian rejeki yang lebih besar dari apa yang kami miliki di antara kami sendiri.

Kami akan menjadikanmu pemimpin kami, dan kami akan berkonsultasi segala sesuatunya denganmu. Jika kamu menginginkan kekuasaan, maka kami akan menjadikanmu raja kami” kata Utba Ketika Utba selesai, Nabi bersabda “Sekarang dengarkan aku ayah Walid” “Aku mendengarkan” jawab Utba Nabi membacakan tiga belas ayat pertama Surah Fusilat. Beliau memuji Allah (swt), dan menjelaskan tentang kabar gembira surga kepada siapa saja yang beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa. Nabi kemudian mengingatkannya tentang apa yang terjadi pada kaum 'Ad dan Tsamud. Ketika Nabi selesai membaca, beliau berkata kepada Utba, “Inilah jawabanku atas usulmu. Sekarang ambillah jurusan apa yang menurutmu terbaik”.

Ketika rencana mereka untuk menggoda Nabi gagal, mereka mendekati pamannya – Abu Thalib. Paman Nabi mencoba membujuk Nabi untuk berhenti berdakwah kepada masyarakat Namun Nabi berkata “Wahai paman! Seandainya mereka meletakkan matahari di tangan kananku, dan bulan di tangan kiriku untuk menghentikanku mendakwahkan Islam, maka aku tidak akan pernah berhenti!” Nabi, karena diliputi pemikiran bahwa paman-Nya bersedia meninggalkan-Nya, berbalik untuk berangkat dari rumah-Nya. Namun Abu Thalib memanggil Nabi dengan keras. Dia meminta Dia untuk kembali. 

Ketika Nabi kembali, Abu Thalib berkata kepada-Nya, “Katakanlah sesukamu. Demi Tuhan, aku tidak akan meninggalkanmu selamanya!
Para pendeta dari berbagai suku mulai mengadili para pendukung Nabi di depan umum. Pada masa inilah seorang raja Kristen bernama Al Najashi memerintah Abyssinia. Nabi telah mendengar tentang kebajikan, toleransi dan keramahtamahan penguasa yang baik hati ini. Ketika penganiayaan menjadi tidak tertahankan bagi masyarakat, Nabi menyarankan mereka untuk pindah ke Abyssinia. 

Sekitar 15 keluarga beremigrasi ke negara ini, dalam kelompok kecil untuk menghindari deteksi. Ini disebut Hijrah pertama dalam sejarah Islam. Hal ini terjadi pada tahun kelima dakwah Nabi. Para perantau tersebut mendapat sambutan yang baik dari raja dan rakyatnya.

Mereka segera disusul oleh banyak orang lainnya, yang menderita di tangan para Imam jahat di Makkah. Jumlah orang yang berimigrasi segera mencapai sekitar 100 orang. Ketika para pendeta mendengar hal ini, mereka sangat marah! Mereka memutuskan untuk tidak meninggalkan para emigran dengan damai. 

Mereka segera mengirimkan dua orang utusan kepada Raja, untuk membawa pulang mereka semua. Ketika para utusan bertemu dengan Raja, Beliau memanggil para buronan malang itu dan bertanya kepada mereka apa yang ingin mereka katakan kepada Ja’far bin Abu Thalib, dan saudara laki-laki Ali kemudian berbicara mewakili orang-orang buangan tersebut, “Wahai Raja! Kita terjerumus ke dalam kebiadaban yang dalam, kita memuja berhala, kita mengabaikan segalanya, dan kita tidak mempunyai hukum.

Kemudian Allah mengangkat di antara kami seorang laki-laki yang suci dan jujur. Beliau mengajarkan kita untuk menyembah Allah (swt), dan melarang kita menyembah berhala. Dia mengajari kita untuk mengatakan kebenaran dan setia. Kami percaya kepada-Nya, dan kami telah menerima ajaran-ajaran-Nya. 

Para pengikutnya dianiaya, memaksa kami kembali menyembah berhala! Ketika kami tidak menemukan keamanan di antara mereka, kami datang ke kerajaan Anda dengan mempercayai kami untuk menyelamatkan kami dari mereka. Ketika Raja mendengar pidatonya, Beliau meminta utusan tersebut untuk kembali ke tanah mereka, dan tidak mengganggu para pendatang. Sementara para pengikutnya mencari perlindungan di negeri asing, Nabi melanjutkan dakwahnya melawan perlawanan keras.

Beberapa dari mereka mengejek Dia, dan mereka meminta suatu tanda. Kemudian Nabi berkata, “Allah (swt) tidak mengutus aku untuk melakukan keajaiban, Dia mengutus aku untuk berkhotbah kepadamu” Namun para Imam yang gigih tidak setuju dengan-Nya. Mereka bersikeras bahwa kecuali mereka melihat tanda-tandanya, mereka tidak akan beriman kepada Tuhannya. Orang-orang kafir sering bertanya, “Mengapa Dia tidak menunjukkan mukjizat seperti nabi-nabi sebelumnya?” 

“Karena mukjizat terbukti tidak cukup untuk meyakinkan” jawab nabi. “Nuh diutus dengan membawa tanda-tanda, lalu apa yang terjadi? Dimanakah suku Tsamud yang hilang? Mereka menolak beriman kepada Nabi Shalih, kecuali mereka menunjukkan tanda. Kemudian Nabi memecahkan batu-batu itu dan melahirkan seekor unta yang hidup.
Dia melakukan apa yang mereka minta. Lalu apa yang terjadi? Karena marah, orang-orang memotong kaki unta dan sekali lagi menantang Nabi untuk memenuhi ancaman hukumannya. 

Akhirnya mereka semua terbaring mati di tempat tidur mereka keesokan paginya. Ada sekitar tujuh belas tempat dalam Alquran, di mana Nabi ditantang untuk menunjukkan suatu tanda. Namun Dia memberikan jawaban yang sama kepada mereka semua. Beberapa saat kemudian, para pendeta kembali mendekati Abu Thalib dan memintanya untuk meninggalkan keponakannya. Namun orang terhormat tersebut menyatakan niatnya untuk melindungi Nabi dari segala bahaya.

Orang-orang kafir terus menyiksa Nabi dan para pengikutnya kemanapun beliau pergi. Namun Nabi tetap berdakwah kepada orang-orang, dan Beliau mendapatkan lebih banyak pengikut. Peristiwa paling penting yang terjadi pada masa itu adalah masuknya Umar (ra). 

Beliau adalah salah satu musuh Islam dan Nabi yang paling fanatik. Dia adalah penyiksa umat Islam, dan semua orang takut padanya. Dikatakan bahwa suatu hari, dalam kemarahannya, Umar (ra) memutuskan untuk membunuh Nabi, dan dia meninggalkan rumahnya dengan niat tersebut. Saat dia mendekati rumah Nabi, dia dihentikan oleh seorang pria. Ketika laki-laki itu mengetahui apa yang dilakukan Umar(ra), dia berkata kepada-Nya, “Adikmu dan suaminya telah memeluk Islam juga! Mengapa kamu tidak kembali ke rumahmu dan membereskannya?”

Umar (ra) sangat marah mendengar saudara perempuannya dan suaminya telah menjadi Muslim. Dia segera mengubah arahnya dan berangkat ke rumah saudara perempuannya. Saat dia mendekati rumah, dia bisa mendengar suara Al-Qur'an dibacakan. Umar (ra) berjalan menuju rumah dan mengetuk pintunya. Ketika saudari itu dan suaminya mendengar ketukan di pintu, mereka bergegas menyembunyikan buku-buku itu. 

Umar (ra) masuk ke dalam rumah dan bertanya, suara dengungan apa yang didengarnya. Adik Umar(ra) menjawab bahwa itu adalah suara mereka berbicara satu sama lain. Namun Umar(ra) mengetahui dengan baik suara Al-Qur’an. Jadi dia bertanya kepada mereka dengan marah, “Apakah kamu sudah menjadi Muslim?” “Ya, sudah” jawab suami saudari itu. Umar(ra) sangat marah sehingga dia memukulnya! Dan ketika adiknya mencoba membela suaminya, dia juga memukul wajahnya! Darah mulai menetes dari wajahnya sekarang.

Adik Umar berdiri dan menghadap kakaknya yang marah dan berkata, “Kamu musuh Tuhan! Anda telah memukul saya hanya karena saya percaya pada Tuhan. Suka atau tidak suka, saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah (swt) dan bahwa Muhammad (saw) adalah hamba dan utusan-Nya. Lakukan apapun yang kamu mau!” Umar melihat darah mengalir di wajah adiknya. Kata-katanya bergema di telinganya. 

Dia meminta agar ayat-ayat Al-Qur'an yang dia dengar saat dia mendekati rumah, dibacakan kepadanya. Adiknya memintanya untuk mandi hingga bersih, sebelum dia membacakan kata-kata yang disetujui Umar (ra), dia membersihkan dirinya dan kembali. saudara perempuannya membacakan kata-kata dari Al-Qur'an, matanya berkaca-kaca! “Apakah ini yang kita hadapi?” serunya, “Orang yang mengucapkan kata-kata ini perlu disembah”

Umar (ra) meninggalkan rumah saudara perempuannya, dan bergegas menemui Nabi. Orang-orang yang bersama Nabi takut pada Umar, jadi mereka berusaha menghentikannya. Nabi bertanya kepadanya, “Mengapa kamu datang ke sini nak Khattab?” Umar (ra) menghadap Nabi dengan kerendahan hati dan kegembiraan dan berkata, “Wahai Rasulullah, saya datang tanpa alasan, kecuali untuk mengatakan saya beriman kepada Tuhan dan utusan-Nya!” Nabi diliputi kegembiraan, dan berseru bahwa Tuhan itu maha besar!! Masuknya Umar membawa dampak ajaib pada masyarakat Makkah. Kini semakin banyak orang yang mengikuti Nabi. 

Orang-orang kafir kemudian membuat hidup Nabi semakin sulit. Mereka memberlakukan larangan total terhadap kontak dengan keluarga Nabi.
Nabi terpaksa meninggalkan Makkah karena larangan tersebut. Selama periode ini, Nabi dan murid-muridnya kebanyakan tinggal di dalam rumah, dan Islam tidak mengalami kemajuan di luar. 

Pada bulan-bulan suci, ketika orang-orang tidak melakukan kekerasan, Nabi keluar untuk berdakwah. Larangan terhadap keluarga Nabi dicabut setelah tiga tahun, dan Beliau kembali ke Makkah. Pada tahun berikutnya, pamannya Abu Thalib dan istrinya Khadijah(ra) meninggal! Nabi telah kehilangan walinya yang melindunginya dari musuh. Dan Khadijah (ra) adalah sahabat-Nya yang paling memberi semangat. Setelah kematian istrinya, Nabi menikahi seorang wanita janda, Sawda Dia dan suaminya berimigrasi ke Abyssinia pada tahun-tahun awal penganiayaan.

Setelah suaminya meninggal, dia kembali ke Makkah dan mencari perlindungan Nabi. Nabi mengakui pengorbanannya untuk Islam, memperluas perlindungannya dengan menikahinya. Suatu malam yang tenang di Makkah, satu tahun sebelum hijrah ke Madinah Nabi sedang tertidur ketika malaikat Jibril muncul di hadapannya. Dia membuka dada Nabi, mengeluarkan jantungnya, dan membasuhnya dengan air ZamZam. Ia kemudian membawa bejana yang terbuat dari emas yang berisi hikmah dan keimanan. Dia mengosongkan bejana itu ke dalam dada mulia Nabi, lalu menutupnya. Malaikat membangunkan Nabi. Di sana Nabi melihat seekor binatang berwarna putih, lebih kecil dari kuda, namun lebih besar dari keledai, dengan sayap di setiap sisi kaki belakangnya.

Nabi menaiki hewan itu dan berangkat ke Bayt Al-Maqdis di Yerusalem. Bagian perjalanan ini disebut Al-Isra. Setelah turun dari hewan tersebut, Nabi memasuki Masjid Al-Aqsa dan berdoa. Dia kemudian melihat pendahulu-Nya – Musa (as), Isa (as) dan Ibrahim (as) berdiri di hadapan-Nya! Nabi kemudian memimpin mereka dalam doa. Nabi kemudian menaiki hewan itu lagi, dan mulai menembak ke langit. 

Kenaikan ini dikenal dengan nama Al-Miraj. Malaikat menuntun Nabi menuju pohon Bidara. Pada titik perjalanan ini, Allah berbicara kepadanya secara langsung, dan menurunkan kepadanya ayat terakhir Al-Baqarah. Selama perjalanan ajaib inilah, Allah (swt) mewajibkan shalat harian, awalnya lima puluh shalat sehari-hari bagi nabi dan para pengikutnya.

Setelah Nabi menerima instruksi ini dari Allah (swt), Dia turun hingga Dia bertemu Musa (as). Nabi tua bertanya tentang amal ibadah yang Allah telah tetapkan untuknya. Ketika Nabi memberitahunya tentang shalat lima puluh Nabi tua berkata, "Umatmu tidak akan bisa menunaikan lima puluh shalat setiap hari" Aku mencoba orang-orang sebelum kamu- Aku punya untuk berurusan dengan anak-anak Israel- dan itu sangat sulit bagi saya. 

Kembalilah kepada Tuhanmu, dan mintalah kepada-Nya untuk meringankan beban umatmu” Nabi melakukan apa yang diperintahkan, dan kembali kepada Tuhan. Allah menguranginya sepuluh. Namun ketika Dia kembali menemui Musa (as), Dia menyarankan agar Dia kembali kepada Tuhan, dan meminta pengurangan lebih lanjut dengan alasan yang sama. Nabi terus bolak-balik antara Tuhannya dan Musa (as), sampai Allah berfirman, “Akan ada lima shalat setiap hari, masing-masing pahalanya sepuluh, sehingga setara dengan lima puluh shalat.

Nabi kemudian bertemu Musa (as) sekali lagi, dan memberitahukan kepada-Nya tentang shalat lima waktu. Musa (as) mengulangi bahwa ia harus kembali lagi. Namun Nabi bersabda, “Aku telah meminta kepada Tuhanku sampai aku terlalu malu untuk menghadap-Nya. Aku menerima ini dan berserah diri kepada-Nya” Dalam perjalanan ini Nabi dibawa ke surga, di mana beliau melihat tempat tinggal yang terbuat dari mutiara dan tanahnya terbuat dari musk. 

Dia juga dibawa ke Neraka, di mana Allah mengungkapkan kepadanya pemandangan dari masa depan. Dia melihat orang-orang menerima hukuman yang mengerikan karena berbagai dosa. Nabi kemudian kembali ke rumah, dan Beliau menemukan tempat tidurnya masih hangat. Islam mulai menyebar dengan cepat di wilayah tersebut setelah ini. Orang-orang kafir sangat marah dengan hal ini.

Suatu hari, para pemimpin memutuskan untuk membunuh nabi. Mereka mengembangkan rencana di mana, satu orang dipilih dari masing-masing suku mereka, dan mereka semua berencana menyerang Nabi secara bersamaan. 

Seorang malaikat memberi tahu Nabi tentang rencana mereka, dan memintanya untuk segera meninggalkan Makkah. Nabi pergi bersama Abu Bakar(ra), pada malam yang sama Dia akan dibunuh. Mereka pergi ke selatan Makkah, ke gua pegunungan Thawr. Setelah bermalam di sana selama tiga malam, mereka melanjutkan perjalanan ke utara menuju Madinah. Ketika orang-orang kafir mendengar tentang pelarian mereka, mereka memberikan hadiah 100 ekor unta kepada siapa pun yang menangkap nabi. Namun meskipun kelompok pencarian terbaik mereka, Nabi tiba dengan selamat di Madinah.

Peristiwa ini dikenal dengan nama Hijrah, dan penanggalan Islam dimulai dengan peristiwa ini. Masyarakat Madinah memberikan sambutan hangat kepada Nabi. Satu demi satu penduduk Makkah berangkat menuju Madinah, meninggalkan harta benda dan tempat tinggalnya. Ketika Nabi dan kaumnya menetap di Madinah, Madinah diperintah oleh banyak suku yang berbeda. Suku-suku ini terus-menerus bertengkar satu sama lain. Barulah ketika Nabi tiba, mereka berdamai satu sama lain. Para anggota suku melupakan perseteruan lama mereka dan bersatu dalam ikatan Islam. Nabi, untuk menyatukan semua orang dalam ikatan yang lebih erat, menjalin persaudaraan di antara mereka sendiri. Langkah pertama yang diambil Rasulullah setelah menetap di Madinah adalah membangun Masjid untuk beribadah kepada Allah.

Kemudian Nabi membuat piagam yang membuat semua orang hidup bersama secara tertib, dengan jelas mendefinisikan hak dan kewajiban mereka. Piagam ini mewakili kerangka persemakmuran pertama yang diorganisir oleh nabi. Setelah hijrahnya ke Madinah, musuh-musuh Islam meningkatkan serangannya dari segala sisi. Perang Badar dan Uhud terjadi di dekat Madinah. Kemasyhuran Nabi kini telah menyebar jauh dan luas. Banyak delegasi dari seluruh penjuru Arab datang mengunjungi Nabi. Ketika mereka mempelajari ajaran Nabi, mereka terkesan dan menjadi pengikut nabi. Nabi juga mengirim banyak sahabatnya, yang hafal Al-Qur'an, ke negeri-negeri baru.

Mereka diutus untuk menyebarkan Islam kepada masyarakat yang tinggal disana. Dia juga menulis surat kepada beberapa Raja dan penguasa, mengajak mereka masuk Islam Neguas, Raja Abyssinia termasuk penguasa pertama yang menerima Islam. Hal ini diikuti oleh banyak raja dan penguasa lainnya. 

Sekitar dua tahun kemudian, pada akhir tahun 629 M, orang-orang kafir melanggar ketentuan dan menyerang para pengikut Nabi. Orang-orang yang berhasil melarikan diri berlindung di Makkah, dan meminta bantuan Nabi untuk menyelamatkan diri. menyelamatkan hidup mereka. Nabi menerima pesan mereka, dan Dia membenarkan semua laporan penyerangan tersebut. Nabi kemudian berbaris menuju Makkah, dengan tiga ribu orang!

Pada saat Dia tiba di luar Makkah, para pengikut-Nya dari negeri-negeri tetangga telah bergabung dengan-Nya, dan kini jumlahnya lebih dari sepuluh ribu orang! Sebelum memasuki kota, Dia mengirim kabar kepada warga Makkah bahwa siapa pun yang tetap tinggal di rumah-Nya, atau rumah Abu Sufyan, atau di Kab’ah akan selamat. Tentara memasuki Makkah tanpa perlawanan dan Nabi langsung pergi ke Kab'ah. 

Dia mengagungkan Allah atas kemenangan yang masuk ke kota Suci. Beliau kemudian menunjuk pada masing-masing berhala dengan tongkat yang ada di tangannya dan berkata, “Kebenaran telah datang dan Kepalsuan tidak akan dimulai dan tidak akan muncul kembali” Dan satu demi satu, berhala-berhala itu berjatuhan. Kab'ah kemudian dibersihkan dengan menghilangkan ketiga ratus enam puluh berhala, dan dikembalikan ke status aslinya.

Nabi kemudian berdiri di dekat Kab’ah dan berkata, “Wahai orang-orang kafir, menurutmu apa yang akan aku lakukan terhadapmu?” “Kamu adalah orang yang mulia, anak dari saudara yang mulia” Nabi memaafkan mereka semua dengan mengatakan “Aku akan memperlakukan kamu sebagaimana Nabi Yusuf memperlakukan saudara-saudaranya. Tidak ada celaan terhadapmu. 

Pulanglah ke rumah kalian, dan kalian semua bebas” Penduduk Makkah yang menerima Islam termasuk musuh setia Nabi. Hanya sedikit dari musuh-musuh-Nya yang telah meninggalkan kota ketika Nabi masuk. Namun, ketika mereka mendapat jaminan dari Nabi bahwa tidak ada pembalasan dan tidak ada paksaan dalam beragama, mereka kembali secara bertahap ke Makkah. Dalam setahun, 630 M, hampir seluruh Arab telah menerima Islam. Nabi melakukan ziarah terakhirnya pada tahun 632 M.

Sekitar seratus tiga puluh ribu pria dan wanita menunaikan ibadah haji pada tahun itu bersama Beliau. Dua bulan kemudian, Nabi jatuh sakit dan setelah beberapa hari meninggal pada hari Senin tanggal 12 Rabi al-Awwal tahun kesebelas setelah Hijrah di Madinah. Nabi Muhammad (saw) menjalani kehidupan yang paling sederhana, keras dan sederhana. Beliau dan keluarganya biasa menjalani hari-hari tanpa makanan yang dimasak, hanya mengandalkan kurma, roti kering, dan air. 

Pada siang hari, beliau adalah orang yang paling sibuk, karena beliau menjalankan tugasnya dalam berbagai peran sekaligus sebagai kepala negara, hakim agung, panglima tertinggi, arbiter dan banyak lagi lainnya. Dia juga pria paling setia di malam hari. Beliau biasa menghabiskan satu hingga dua pertiga malamnya untuk berdoa dan bermeditasi. Kepemilikan Nabi hanya berupa tikar, selimut, kendi dan benda-benda sederhana lainnya bahkan ketika Beliau adalah penguasa Arab.

Popular posts from this blog

Ramadan To Do List

What Is Your Goal For Ramadan?

The Story of Prophet Saleh (Salih) (AS) In Bengali (Bangla)