The Story of Prophet Adam (A.S) In Indonesian (Bahasa Indonesia)

Bagaimana kalau saya ceritakan kisah Nabi pertama yang hidup saat ini? Apakah Anda ingin mendengar cerita itu? Kisah Nabi pertama..? Masya Allah...! Sekarang sebelum saya memulai cerita izinkan saya mengajukan pertanyaan. Ini menjadi sangat menarik. Tahukah anda siapa manusia pertama yang hidup di bumi? Apakah itu Adam (AS), Kane atau Iblis?

Baiklah, sekarang mari saya mulai ceritanya Bismillah..! Dahulu kala.. Allah (T) menciptakan matahari. Bulan, dan bumi. Setelah menciptakannya, dia melihat bahwa ciptaannya belum lengkap. Maka dia meminta para malaikatnya untuk mengumpulkan tanah liat dari bumi. Malaikat yang patuh mengumpulkan tanah liat dan Allah menjadikan manusia seperti sosok dengan tanah tersebut. Dan Tuhan menamainya Adam (AS). Namun sosok itu tidak bergerak selama empat puluh tahun.

Ia hanya berdiri diam di sana. Ketika Iblis melihat sosok tersebut, dia bingung dan takut. Dan setelah empat puluh tahun yang panjang, suatu hari.. Allah (T) menghembuskan ruhnya ke dalam Adham (AS)! Ketika roh itu mencapai kepala sosok itu, ia bersin. Ketika roh itu mencapai matanya, dia melihat semua makanan menakjubkan berserakan.

Kemudian roh itu mencapai perutnya. Dan Adham (AS) merasa lapar. Nabi telah melihat buah-buahan tergeletak di mana-mana. Jadi sebelum roh itu mencapai kakinya, dia melompat ke arah buah-buahan itu. Adham (AS) terjatuh karena kakinya tidak bisa digerakkan. Kemudian, Allah meminta semua malaikat termasuk Iblis untuk bersujud di hadapan Adham (AS) sebagai tanda hormat.

Satu demi satu semua malaikat bersujud di hadapan Nabi kecuali Iblis! Iblis berkata bahwa dia lebih baik dari Nabi dan dia terbuat dari api. Allah marah dengan ketidaktaatan ini sehingga dia mengusir Iblis dari surga. Sejak hari itu, Iblis disebut sebagai Setan! Dan dia dilemparkan ke neraka! Setan kini sangat marah kepada manusia karena ia diusir dari surga.

Gara-gara mereka, dia terkagum-kagum membalas dendam dengan menyesatkan manusia. Allah kemudian mengajari Adam nama-nama setiap binatang di surga. Singa, Domba, Unta, Gajah, Merpati, Merak, dan masih banyak lagi. Allah bersabda kepada Nabi bahwa beliau dibolehkan memakan semua buah yang ada di kebun kecuali satu buah.

Allah bersabda kepada Nabi bahwa beliau tidak boleh memakan buah dari pohon pengetahuan dan hal itu dilarang dan beliau menghabiskan sebagian besar waktunya bermain dengan binatang di surga. Setelah beberapa tahun, Nabi menjadi kesepian karena tidak ada manusia lain di surga. Allah (T) melihat ini. Jadi dia memutuskan untuk memberi Adam (AS) seorang istri.

Malam itu ketika Nabi sedang tidur Allah menciptakan wanita pertama. Ketika Nabi terbangun, beliau merasa senang melihat wanita tersebut. Beliau kemudian menamainya Hawwa, karena dia terbuat dari sesuatu yang hidup. Keduanya hidup bahagia di surga untuk waktu yang lama. Setan masih marah pada manusia. Bertahun-tahun telah berlalu.

Jadi Setan tahu bahwa Nabi pasti lupa firman Allah (T). Suatu hari.. membuat rencana yang akan mengusir Nabi dan istrinya dari surga. Setan datang ke surga dan menipu Nabi dan istrinya agar memakan buah terlarang. Nabi dan istrinya tanpa sadar memetik buah tersebut dan mulai memakannya.

Namun bahkan sebelum mereka selesai memakan buah tersebut, mereka sudah mengetahui bahwa mereka telah melakukan dosa besar. Mereka kini diliputi rasa sakit Kesedihan dan rasa malu Setelah memakan buah ilmu terlarang mereka menyadari bahwa mereka telanjang. Karena mereka berlari untuk menutupi diri mereka dengan dedaunan. Mereka sekarang benar-benar ketakutan. Karena mereka tahu Allah akan menghukumnya karena ketidaktaatan mereka.

Ketika Allah (T) mengetahui hal ini dia menjadi marah. Dia marah. Nabi dan istrinya diusir dari surga. Nabi dan istrinya berjalan sangat lama Dan mereka akhirnya menetap di dekat sungai. Nabi mengetahui bahwa kehidupan di bumi akan sangat sulit. Beliau harus membuatkan rumah untuk mereka tinggali. Dia harus bekerja keras untuk menafkahi keluarganya.

Mereka kini tak lagi merasakan kenikmatan yang mereka nikmati di surga. Setelah beberapa tahun Hawwa melahirkan anak kembar, laki-laki dan perempuan. Mereka menamai anak laki-laki itu Qabil dan kemudian Hawwa melahirkan anak kembar lainnya. Lagi laki-laki dan perempuan Kali ini mereka menamai anak laki-laki itu Habil. Baik Habil maupun Kabil tumbuh besar. Qabil mulai bertani, bekerja di ladang dan bercocok tanam. Ketika Habil tumbuh dewasa, ia menjadi seorang penggembala dan memelihara domba-domba.

Ketika Habil dan Qabil beranjak dewasa, Nabi memutuskan untuk menikahkan mereka. Karena tidak ada perempuan lain di bumi, Nabi memutuskan untuk menikahkan Qabil dengan saudara kembar Habil dan Habil dengan saudara kembar Qabil. Saudara kembar Qabil cantik sekali. sedangkan saudara perempuan Haabil tidak secantik itu. Qabil tidak senang dengan pengaturan itu Dan dia ingin menikahi saudara perempuannya sendiri.

Terjadilah pertengkaran Dan Nabi memutuskan untuk menyelesaikan masalah tersebut dengan mempersembahkan kurban kepada Allah (T) Diputuskan bahwa orang yang kurbannya diterima akan menikah dengan saudara perempuan Qabil. Habil mengumpulkan domba terbaik dari jubahnya dan mempersembahkannya sebagai kurban kepada Allah (T) Namun Qabil tidak mau mempersembahkan buah dan sayur terbaik sebagai kurban.

Sebaliknya dia memilih sayuran dan biji-bijian yang buruk untuk dikorbankan. Allah (T) menerima pengorbanan Habil. Namun menolak yang dilakukan Qabil. Nabi hadir ketika mereka melakukan kurban. Dan diputuskan bahwa Habil akan menikah dengan saudara perempuan Qabil. Namun Qabil sama sekali tidak senang. Dia sangat marah hingga ingin membunuh Habil. Suatu hari Habil terlambat pulang.

Dan Nabi mengutus Qabil untuk mencarinya Qabil pergi mencari Habil dan dia pergi ke ladang mencari Habil. Saat itu dia menemukan Habil sedang berjalan menuju rumah Qabil masih marah pada Habil. “Persembahanmu diterima, tapi persembahanku tidak” dan Haabil menjawab, “Allah hanya menerima dari orang-orang yang takut padanya.”

Qabil marah mendengarnya dan dia mengambil sebuah batu untuk memukul Habil. Habil melihat hal ini dan meskipun dia lebih besar dan lebih kuat dari Qabil. Dia berkata, “Bahkan jika kamu mengulurkan tanganmu untuk membunuhku, aku tidak akan pernah mengulurkan tanganku untuk menyakitimu. Karena aku takut kepada Allah." Komentar ini semakin membuat marah Qabil, dan dia memukulnya dengan batu, langsung membunuhnya! Ketika Qabil menyadari bahwa Habil telah meninggal, dia ketakutan dan tidak tahu harus berbuat apa! Dia tidak ingin ayahnya mengetahui perbuatannya, jadi dia mulai memikirkan cara untuk menyembunyikan dosanya.

Qabil mengembara dari satu tempat ke tempat lain dengan mayat Habil berusaha menyembunyikannya. Saat itulah dia melihat dua burung gagak berkelahi satu sama lain. Selama pertarungan, seekor burung gagak membunuh burung lainnya, dan burung yang mati terjatuh. Burung gagak yang menang kemudian menggaruk dan menggali lubang di tanah! Dia menguburkan gagak yang mati itu ke dalam lubang yang telah digalinya. Lalu dia mengisi lubang itu dengan lumpur.

Hal ini memberi ide pada Qabil, dan seperti burung gagak, dia menggali lubang di tanah, dan menguburkan tubuh saudaranya di dalamnya. Ini adalah penguburan pertama seorang pria. Qabil merasa malu atas perbuatannya. Setan telah memenangkan hatinya, dan dia tahu bahwa dia tidak bisa lagi kembali ke keluarganya. Nabi mengetahui apa yang telah terjadi dan dia berduka atas kehilangan putranya.

Dia telah kehilangan kedua putranya – yang satu telah meninggal, dan yang lainnya telah disesatkan oleh Setan! Dia memperingatkan anak-anaknya yang lain tentang Setan, dan meminta mereka untuk selalu menaati perintah Allah (T) Setelah sekian lama, nabi mempunyai lebih banyak anak! Nabi telah bertambah tua dan anak-anaknya sangat menyayanginya.

Ketika Adam (AS) menyadari bahwa kematiannya sudah dekat, dia mengangkat Set sebagai penerus keluarganya. Pada saat kematiannya, para malaikat datang ke rumahnya dan berdiri di sampingnya. Ketika Nabi menyadari bahwa malaikat maut telah datang, beliau tersenyum damai dan meninggal dunia Masya Allah, sungguh kisah yang luar biasa! Alhamdulillah..

Popular posts from this blog

Ramadan To Do List

What Is Your Goal For Ramadan?

The Story of Prophet Saleh (Salih) (AS) In Bengali (Bangla)